expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Sunday, August 7, 2011

Kisah Abid Terpengaruh Oleh Godaan Syaitan


Wahab bin Munabbih adalah seorang sarjana sufi.Wahab bin Munabbih menceritakan,suatu ketika dahulu,  ada seorang ahli ibadah (abid ) dalam kalangan Bani Israel,yang paling rajin beribadah pada zamannya. 


Kemudian datang tiga orang lelaki bersaudara yang mempunyai seorang adik perempuan yang masih gadis. Ketika ada seruan supaya ikut berperang, tiga saudara itu bingung hendak ditinggalkan kepada siapa adiknya itu.


Kemudian mereka sepakat untuk meninggalkan adiknya itu kepada abid Bani Israel tersebut.Kerana hanya kepada dialah mereka percaya bahawa adiknya itu akan aman dari perkara-perkara yang tidak diingini. Mereka lalu berangkat menuju ke rumah abid itu lalu menyampaikan maksud kedatangan mereka kepadanya.



“Maksud kedatangan kami ke sini hendak menumpangkan adik kami kepada tuan sampai kami pulang dari medan perang ,kata mereka. Pada mulanya abid itu menolak. Namun kerana terus didesak, akhirnya abid itu berkata: “Baiklah kalau begitu, tempatkanlah adikmu ini di rumah kosong dekat rumah ibadahku ini.Saya akan menjaga keselamatannya.Setelah mereka menempatkan adiknya di rumah yang ditunjukkan oleh abid itu, maka tiga bersaudara itu langsung berangkat ke medan jihad dengan perasaan lega. Gadis itu tinggal di rumah dekat rumah abid beberapa waktu lamanya. 


Bila datang waktu malam, abid berhenti dari ibadahnya, lalu meletakkan makanan di depan pintu rumah ibadahnya kemudian pintu itupun ditutupnya kembali. Kemudian dari dalam rumah ia menyeru kepada gadis itu agar mengambil makanan tersebut.Lalu anak gadis itu keluar mengambil makanan yang telah tersedia, begitu seterusnya sampai beberapa kali.


Iblis memainkan peranannya. Dibisikkannya pada hati abid tersebut itu supaya menghantar makanan ke rumah gadis tersebut. Lebih baik kamu hantar makanan itu dan kamu letakkan di depan pintu rumah anak gadis tersebut, maka pahalanya akan lebih besar. Di samping itu, apa kata orang nanti kalau seandainya melihat anak gadis itu datang ke tempat ibadahmu pada siang hari, bisik iblis.


Maka diikutinya bisikan iblis terkutuk tersebut. Kini makanan itu dihantar sendiri oleh abid dan diletakkan di pintu rumah anak gadis tersebut. Mula-mula ia terus kembali ke tempat ibadahnya setelah mengirim makanan, akan tetapi iblis mulai membisikkan lagi. Alangkah baiknya kalau kamu singgah seketika sahaja. Tentu anak gadis itu akan terhibur kalau kamu ajak bersembang-sembang tentang sesuatu. Dia sangat kesepian.


Kerana ada merasa ada yang membisikkan dalam hatinya, maka pertama kali si abid hanya singgah sebentar dan berbicara perkara yang penting saja. Setelah beberapa lama, si abid mulai berani berbincang-bincang dengan masa yang panjang dan semakin lama duduknya semakin dekat hingga berhimpitan.Semakin lama semakin mesra dan intim.Akhirnya mereka mula usik-mengusik,berpegangan tangan lalu terjadilah apa yang selama ini ditakutkan oleh saudara-saudaranya yang pergi berperang itu,iaitu zina. Gadis itu akhirnya hamil dan melahirkan seorang bayi lelaki. 


Ternyata iblis tidak membiarkan setakat itu sahaja. Dibisikkannya ke dalam hati abid itu untuk mengerjakan perbuatan lebih keji lagi dan lebih kejam.Iblis datang lagi seraya berkata kepada si ahli ibadah, “Menurutmu, apa yang dapat kamu perbuat bila saudara-saudara si wanita itu datang lalu mendapatinya telah melahirkan seorang anak? Tidak, Aku tidak dapat menjamin bahwa ia (wanita) tidak membuka rahsia terhadap aib itu atau pun mereka nantinya berhasil menyingkap aibmu. Karena itu, pergilah ke anak itu lalu bunuhlah dia dan kuburkan, pasti wanita itu tidak akan angkat bicara karena takut saudara-saudaranya akan berbuat kasar terhadapmu begitu mengetahui apa yang telah kamu lakukan terhadapnya.” Maka, si ahli ibadah ini pun menuruti saja pujukan Iblis itu dengan membunuh anak hasil hubungannya dengan wanita tersebut. 



Kemudian Iblis berkata lagi, “Menurutmu, apakah ia (wanita itu) tidak akan angkat bicara kepada saudara-saudaranya mengenai perlakuanmu terhadapnya dan anaknya yang telah kamu bunuh? Tidak, karena itu, singkirkan dan bunuhlah dia lalu kuburkan bersama anaknya.” Iblis terus menggodanya hingga akhirnya ia pun menggorok wanita itu dan membuang kedua mayat itu ke dalam sebuah lubang, lalu menyumbatnya dengan batu besar kemudian tanahnya diratakan kembali.



Setelah itu dia segera menuju ke tempat ibadahnya dan berpura-pura beribadah seperti biasa. Ketika ketiga bersaudara itu pulang dan menanyakan adiknya, si abid memberitahukan bahawa adik mereka telah meniggal dunia kerana sakit. Dia berpura-pura menangis sambil memuji kebaikan dan tingkahlaku seta akhlak anak gadis itu.Lalu menunjukkan kuburnya. 


Tiga bersaudara itu lalu menziarahi kubur adiknya.Mereka pun menangis kerana tidak dapat menahan rasa haru dan hiba. Setelah beberapa hari tinggal di kubur tersebut, mereka pulang ke rumah. Pada suatu malam, ketika tiga bersaudara itu tidur, mereka didatangi iblis dengan menyamar sebagai seorang musafir. Iblis itu mengatakan bahawa si abid telah berdusta.


“Adikmu itu tidak mati kerana sakit, dan kubur yang ditunjukkan kepadamu bukanlah kubur adikmu yang sebenarnya, Yang benar, adikmu telah hamil sehingga melahirkan seorang anak lelaki. Kerana takut kepada kamu dan diketahui masyarakat, maka adikmu beserta bayinya telah dibunuh dengan kejam lalu dimasukkan ke dalam lubang yang ia gali di sebelah kanan pintu belakang rumah tempat tinggal adikmu itu,. Kalau kamu tidak percaya, lihatlah di sana. Pasti kamu menemukan mayat adikmu dan bayinya yang telah busuk”.Ujar iblis.


Pagi-pagi lagi, tiga bersaudara itu pergi ke rumah kosong tempat tinggal adiknya dulu. Setelah pintunya dibuka, mereka menuju ke tempat yang ditunjukkan dalam mimpi. Ternyata mimpi ittu sesuai dengan kenyataan.Mereka pun terkejut saat melihat mayat adiknya beserta anaknya dalam kubur seperti yang ditunjukkan dalam mimpi. Setelah itu mereka langsung menuju ke tempat si abid dan menyiasat perkara tersebut. Akhirnya si abid itu mengaku semua perbuatannya. Kemudian ia diseret dari tempat ibadahnya lalu disalib di tanah lapang.


Iblis tidak berpuas hati sampai di situ sahaja. Dia berkata kepada si abid yang sedang diikat pada kayu salib, “Tentu kamu telah tahu kalau aku adalah teman kamu. Aku goda kamu dengan seorang wanita hingga hamil, lalu kamu bunuh dia beserta anaknya. Sekarang kalau kamu mahu mentaati segala perintahku dan ingkar kepada Allah yang telah menciptakanmu, aku akan selamatkanmu dari semua hukuman ini.


Kerana lemahnya iman ahli ibadah kepada Tuhan,dia pun termakan pujukan iblis.Abid menuruti semua kemahuan iblis.Dia menyatakan kafir kepada Allah. Ternyata setelah itu iblis tidak mahu menolongnya.Iblis pun meninggalkan ahli ibadah itu dengan penuh rasa puas kerana berjaya menyesatkannya.Ahli ibadah itu akhirnya mati disalib dalam keadaan kufur kepada Allah.


Mutiara kata
"Tidak bersunyian (berdua-duaan) seorang lelaki dan seorang wanita melainkan syaitan akan menjadi yang ketiga antara mereka" (Sunan at-Tirmizi).~


1 comment:

OEN-OEN said...

betul, syaitan ada dimana-mana